97 Persen Rakyat Hongaria Menentang Sanksi UE ke Rusia, Negara Lainnya Justru Kena Imbas

upah.co.id – Sanksi tersebut justru membuat penderitaan bagi masyarakat di Eropa, perekonomian negara pun semakin merugi setelah terdampak pandemi Covid. Pemerintah di Budapest mengumumkan hasil jajak pendapat pada hari Sabtu.

Dalam sebuah posting Facebook, pemerintah Hongaria mengungkapkan bahwa “97 persen orang Hongaria menolak sanksi yang menyebabkan kerusakan serius,” menambahkan bahwa “Pesannya jelas: kebijakan sanksi Brussel harus ditinjau kembali.”

Alexandra Szentkiralyi, juru bicara pemerintah seperti dikutip dari Russia Today mengatakan bahwa pembatasan yang diberlakukan UE terhadap Rusia atas Ukraina telah gagal menghentikan konflik, tetapi menyebabkan banyak masalah ekonomi bagi Eropa.

Dalam hal ini, Hongaria cenderung menolak pembatasan minyak dan sanksi gas yang direncanakan, katanya.

“Orang-orang yang mengambil bagian dalam konsultasi mengatakan ‘tidak’ yang jelas terhadap sanksi yang semakin meningkatkan harga pangan atau menambah beban pada pariwisata Eropa,” tambah Szentkiralyi.

Juru bicara itu menunjukkan bahwa Hongaria adalah negara UE pertama yang melakukan jajak pendapat kepada warganya tentang dampak sanksi tersebut.

Dia juga menggambarkan konsultasi tersebut sebagai “pedoman untuk aktor publik Hongaria ,” dengan hasil yang akan disampaikan kepada otoritas UE di Brussel.

“Ini sangat diperlukan karena mereka ingin memperkenalkan sanksi baru daripada merevisi kebijakan sanksi,” jelas Szentkiralyi.

Dia melanjutkan untuk berterima kasih kepada sekitar 1,4 juta orang yang mengambil bagian dalam survei, mencatat bahwa hasil rinci akan dirilis dalam waktu dekat.

Konsultasi tentang masalah tersebut diluncurkan pada pertengahan Oktober dan mencakup tujuh pertanyaan tentang sanksi terhadap ekspor minyak, gas, bahan mentah, serta nuklir dan pariwisata.

Dalam beberapa bulan terakhir, sanksi yang dijatuhkan Barat terhadap Rusia atas konflik Ukraina telah memperburuk krisis energi Eropa, menyebabkan harga bahan bakar dan biaya hidup melonjak.

Hongaria, yang sangat bergantung pada energi Rusia, telah lama mengkritik kebijakan sanksi UE.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengatakan bahwa dengan mempromosikan sanksi di blok tersebut, politisi Jerman telah “salah perhitungan”, tetapi tidak memiliki keberanian untuk mengakuinya.

Bulan lalu, Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov mengatakan bahwa sanksi tersebut berdampak besar pada perekonomian Eropa.

Dia juga mengklaim AS adalah satu-satunya negara yang diuntungkan dari mereka, karena telah menjual gas alam cair ke Eropa dengan harga yang menggiurkan.

Ketergantungan Energi Rusia

Saat ini Hongaria memang sangat tergantung pada Rusia dalam hal energy.

Minyak dan gas alam asal Rusia masih mendominasi enegri Hongaria .

Dalam jangka pendek, Hongaria n tak bakalan bisa menggantikan energi dari Rusia tersebut.

Hal ini dikataka anggota parlemen dan Sekretaris Negara untuk Urusan Luar Negeri, Tamas Menczer, kepada saluran TV M1, Jumat.

Menczer mengatakan dua kondisi mendasar untuk keamanan energi Hungaria adalah kelanjutan impor minyak mentah dari Rusia dan kelancaran operasi saluran pipa Turkish Stream di mana negara tersebut menerima sebagian besar pasokan gas alam tahunannya.

“Gas Rusia menyumbang 85% dari konsumsi gas Hungaria dan 65% dari permintaan minyak. Ini tidak bisa diubah dalam semalam,” jelasnya.

Menurut pejabat itu, Hongaria terus mencari peluang untuk mendiversifikasi pasokan, tetapi semua opsi yang sedang dipertimbangkan memiliki kekurangan.

“Para ahli melihat tiga kemungkinan untuk diversifikasi: kita dapat meningkatkan kapasitas terminal LNG di Kroasia, hal kedua adalah memulai produksi di ladang gas Neptun Ketiga, kita dapat mengimpor gas dari Azerbaijan,” kata Menczer, menambahkan bahwa ketiganya “membutuhkan banyak uang, waktu, dan pengembangan infrastruktur yang serius, sehingga gas Rusia tidak dapat diganti saat ini.”

Dia mencatat bahwa tingkat pengisian penyimpanan gas Hongaria kira-kira dua kali lebih tinggi dari tingkat rata-rata Eropa karena kontrak jangka panjang dengan eksportir gas Rusia, Gazprom.

Sejak dimulainya operasi militer Rusia di Ukraina pada akhir Februari, UE telah memberlakukan sanksi besar-besaran terhadap ekspor energi Moskow, termasuk batasan harga pengiriman minyak melalui laut, yang mulai berlaku bulan lalu.

Budapest menuntut dan menerima beberapa pengecualian dari embargo tersebut. Perdana Menteri Viktor Orban telah berulang kali menyatakan bahwa jika Brussel tidak mengubah kebijakan sanksinya, mereka pasti akan menjadi bumerang bagi ekonomi dan keamanan energi blok tersebut.

Belarusia & Iran Musuh Terbaru Uni Eropa Seusai Pasok Bantuan Militer ke Rusia, Kini Kena Sanksi

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Belarusia & Iran Musuh Terbaru Uni Eropa Seusai Pasok Bantuan Militer ke Rusia, Kini Kena Sanksi

Hongaria Berani Peringatkan NATO Tak Campuri Konflik Rusia-Ukraina, Minta Pikirkan Kehidupan Eropa

Sosok Gubernur Ini Diyakini Bisa Akhiri Perang Rusia dan Ukraina, Zelensky Putin Dinilai Tak Mampu

Putin Tandaskan Barat Munafik soal Perdamaian, Ungkap Ukraina Hanya Jadi Alat Hancurkan Rusia

Paniknya NATO setelah Rusia Menang di Soledar, Langsung Kerahkan 3 Pesawat Pengintai di Perbatasan

Kena Sanksi Barat, Penjualan Mobil di Rusia Anjlok sampai 58,8 Persen, Produsen Hengkang dari Moskwa

PSSI Bakal Evaluasi Kinerja Shin Tae-yong, Pelatih Timnas Pilih Pulang Kampung Setelah Piala AFF

Selebrasi Vulgar Emi Martinez di Piala Dunia 2022 Berujung Investigasi FIFA, Argentina Ikut Terancam

2 Klub Arab Saudi Rebutan Datangkan Messi, Rayu La Pulga Gaji Lebih dari Ronaldo hingga Rp 5,7 T

Jadwal El Clasico Real Madrid vs Barcelona: Karim Benzema Siap Diturunkan, Los Blancos Yakin Menang

Gol Bunuh Diri Theo Hernandez Bikin AC Milan Imbang, Rossoneri Tak Pernah Menang 2 Laga Terakhir

Klasemen Liga Inggris: Man United Melesat ke Posisi 3, Liverpool Jeblok & Keluar Zona Liga Champions

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!