upah.co.id – PT Bank Central Asia Tbk atau BCA berupaya menjaga suku bunga kredit kendaraan bermotor (KKB) tetap rendah di tengah kenaikan harga BBM dan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI).

Direktur BCA Haryanto T Budiman mengatakan, untuk itu BCA akan terus melihat kondisi struktur dana perseroan agar dapat terus memberikan suku bunga Kredit Kendaraan Bermotor yang kompetitif

“Kalau kredit konsumer itu lebih sensitif terhadap kepada suku bunga tapi kita masih berusaha untuk memberikan suku bunga yang terbaik kepada nasabah,” ujarnya di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Senin (5/9/2022).

Dia menjelaskan, suku bunga kredit dapat dijaga rendah lantaran perseroan masih memiliki rasio dana murah atau Current Account Saving Account (CASA) yang cukup tinggi, sekitar 81 persen.

“Suku bunga kita tetap menarik karena keunggulan BCA adalah CASA ratio kita yang tinggi sehingga kita tidak terlalu terganggu pada pergerakan suku bunga yang mungkin ada bank-bank lain yang masih bergantung pada ini,” ucapnya.

Selain itu, Kredit Kendaraan Bermotor yang masuk ke dalam kredit konsumer ini menjadi salah satu produk unggulan BCA karena peminatnya banyak dan kualitasnya bagus lantaran kredit macet (nonperforming loan/NPL) di sektor ini terkendali.

“KPR dan KKB adalah dua produk andalan kita untuk kredit konsumer dan ini akan kita dorong terus dan kita akan berusaha utk mempertahankan,” ungkapnya.

Sementara itu, kata dia, yang dikhawatirkan dari KKB ini bukanlah pada suku bunganya melainkan kelanggaan pasokan chip kendaraan di pasaran yang mengakibatkan minimnya produksi mobil.

Dengan adanya masalah di pasokan chip kendaraan ini membuat banyak pengiriman mobil yang tertunda meskipun mobilnya sudah dibeli oleh nasabah.

“Kita mau menyalurkan KKB tapi kalau barangnya belum dateng gimana? Itu jadi tantangan tersendiri yang di luar kendali kita,” kata dia.

Menurutnya, kelangkaan chip kendaraan ini disebabkan oleh terganggunya rantai pasok akibat geopolitik global, terutama saat hubungan antara China dan Taiwan memanas.

Sebab seperti diketahui, Taiwan merupakan wilayah yang memproduksi chip kendaraan terbesar di dunia.

Oleh karenanya, saat ini BCA lebih fokus memberikan kredit kendaraan bermotor kepada kendaraan-kendaraan yang diproduksi dalam negeri.

“Sehingga tidak terlalu banyak ketergantungan kepada chip. Karena kalau chip production terganggu, itu dampaknya ke produksi mobil,” tuturnya.