upah.co.id – Pendeteksi kebohongan atau lie detector ini bukan hanya digunakan terhadap Ferdy Sambo dan Putri Chandrawathi, tetapi juga Brigadir RR alias Ricky Rizal, dan KM alias Kuat Maruf.

Bahkan alat ini juga akan digunakan pada saksi Asisten Rumah Tangga keluarga Ferdy Sambo, Susi.

“Itu namanya uji polygraph, untuk menentukan tingkat kejujuran subjek dalam memberikan keterangan,” kata Andi kepada wartawan, Selasa (6/9/2022).

Mengutip Psychology Today, lie detector atau poligraf bekerja dengan cara mendeteksi perubahan halus pada respon fisiologis tubuh, ketika orang itu berbohong.

Teori di balik penggunaan alat ini yaitu saat seseorang berbohong, ia akan mengalami keadaan emosional dan respon tubuh tak biasa pada orang jujur, seperti denyut jantung, tekanan darah, pernapasan dan keringat akan bertambah drastis.

Seperti dilaporkan oleh Live Science, saat seorang mengambil tes poligraf, mesin pertama-tama mencatat garis dasar tanda-tanda vital. Tapi para psikolog secara luas setuju bahwa mereka secara inheren tidak dapat diandalkan, dan National Academy of Sciences menemukan sebagian besar penelitian poligraf “tidak dapat diandalkan, tidak ilmiah dan bias”.

Mesin poligraf tidak benar-benar mendeteksi kebohongan, mereka mendeteksi kecemasan atau kegembiraan gugup dengan mengukur respons tubuh seperti tekanan darah, perubahan pernapasan seseorang, dan telapak tangan berkeringat. Pewawancara mengajukan sejumlah pertanyaan kontrol selama tes dan kemudian membandingkan respons fisiologis terhadap pertanyaan tersebut dengan pertanyaan yang benar-benar relevan.

Pembohong yang terampil dapat meniru respons fisiologis dan memanipulasi poligraf, dan orang dapat membaca tentang cara mengelabui mesin.

Menurut George Maschke dan Gino Scalabrini, penulis The Lie Behind the Lie Detector, ada empat cara untuk mengalahkan tes: Ubah detak jantung Anda, laju pernapasan, tekanan darah, dan tingkat keringat saat menjawab pertanyaan kontrol. Pikirkan pikiran yang menakutkan dan mengganggu sepanjang tes, tetapi tampil tenang dan terkendali.

Percepat pernapasan Anda selama pertanyaan kontrol, tetapi bernapaslah kembali secara normal sebelum menjawab pertanyaan berikutnya. Tenangkan diri Anda sebelum menjawab dengan membayangkan apa pun yang Anda rasa santai.

Jawab “ya” atau “tidak” bila memungkinkan. Jangan menjelaskan jawaban, memberikan rincian, atau menawarkan penjelasan. Jika diminta untuk memperluas pertanyaan, jawab: “Apa lagi yang Anda ingin saya katakan?” atau “Tidak ada yang bisa dikatakan tentang itu.”

Selama wawancara pra-tes poligraf, penguji biasanya meminta seseorang untuk menjawab pertanyaan yang cenderung mereka bohongi. Ini termasuk pertanyaan seperti: “Apakah Anda pernah mencuri uang?”.

Berbaring untuk menjawab pertanyaan kontrol, tetapi juga gigit lidah Anda saat melakukannya, yang akan memicu reaksi fisiologis lain dalam tubuh. Penguji mungkin berpikir Anda bereaksi buruk saat berbohong, jadi Anda akan mengacaukan tes sejak dini.