Gurah Mesin, Baiknya Langsung Pakai Busi Baru atau Lama?

upah.co.id – Kerak karbon menjadi salah satu masalah yang membuat performa mesin mobil menurun. Apalagi bagi yang kerap menggunakan bahan bakar tak sesuai rekomendasi pabrikan.

Tumpukan kerak karbon tak hanya membuat tenaga mesin terasa loyo seperti kehilangan kompresi, tapi juga membuat mesin mengelitik alias knocking dan yang pasti boros bahan bakar.

Salah satu penanganan yang bisa dilakukan pemilik mobil adalah membersihkan karbon tersebut. Istilahnya gurah mesin dengan menggunakan carbon cleaner engine.

“Jadi diberikan cairan kimia khusus dan pembersih karbon yang dimasukkan dengan tujuan untuk merontokkan karbon dan dikeluarkan dari lubang knalpot,” ucap Suparna, Kepala Bengkel Auto2022 Pramuka, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Sementara itu, Diko Octaviano, Technical Support NGK Busi Indonesia menjelaskan, tune up dengan cara itu bisa jadi salah satu solusi. Tapi bila ingin maksimal, baiknya dibarengi dengan pergantian busi .

Diko menjelaskan, tak sedikit pengerjaan gurah mesin untuk menghilangkan kerak karbon kurang maksimal lantaran kesalahan dalam praktiknya.

“Saat carbon cleaner engine, paling sering sudah langsung menggunakan busi baru. Harusnya jangan dulu, baiknya tetap pakai busi lama, setelah selesai baru ganti yang baru, termasuk saat melakukan Italian tune up agar lebih optimal,” ujar Diko.

Alasannya, menurut Diko, bila langsung menggunakan busi baru maka otomatis akan langsung kotor karena imbas kerak karbon tersebut.

Tak hanya itu, dengan busi baru yang langsung terkena tumpukan karbon juga berpotensi mengalami kerusakan sehingga tak bisa digunakan lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!