upah.co.id – Kementerian Sosial menyalurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) sebagai penguat bantalan sosial kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang kurang mampu di seluruh Indonesia.

Hal ini disampaikan Sekretaris Jenderal Kementerian Sosial Harry Hikmat saat menjadi narasumber dalam dialog tentang BLT BBM di Jakarta, Selasa.

“Sebetulnya, BLT BBM ini merupakan penguatan bantalan sosial dalam situasi agar masyarakat bisa beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang terjadi, terutama kenaikan harga komoditas yang memang bisa mempengaruhi daya beli masyarakat yang kurang mampu,” kata Harry dalam keterangan tertulisnya.

Ia mengatakan saat ini Kementerian Sosial bersama sejumlah kementerian lain telah bersepakat untuk tidak hanya mengandalkan skema bansos, namun juga upaya edukasi kepada masyarakat penerimanya sehingga masyarakat dapat menggunakan bansos ke arah yang lebih produktif.

“Ini yang patut kita perhitungkan. Kami (Kemensos) dan kementerian lain sepakat untuk tidak mengandalkan skema bansos, tetapi harus diupayakan ada edukasi kepada masyarakat bahwa uang yang diterima itu bukan untuk kebutuhan konsumtif belaka, tapi bisa digunakan untuk tambahan modal usaha,” ujar dia

Dengan demikian, kata dia, usaha ekonomi produktif itu bisa menggunakan uang bansos yang mereka terima dalam bentuk tunai sehingga bisa dimanfaatkan untuk pemberdayaan sosial dan pemberdayaan ekonomi. Hal inilah yang perlu juga dipahami oleh masyarakat luas agar bansos yang mereka terima tidak menimbulkan efek ketergantungan dari masyarakat.

Menurut dia, sejumlah skema perlindungan sosial, dalam situasi saat ini bukan bersumber dari BLT BBM saja. Namun, ia meminta untuk dilihat juga hubungannya dengan bantalan sosial atau skema perlindungan sosial dari Program Sembako dan PKH.

“Itung-itungannya jangan hanya BLT BBM ya, karena secara bersamaan, Sembako juga disalurkan Rp200.000 per bulan. Kalau BLT BBM Rp300.000 untuk September, nanti Rp300.000 lagi untuk Desember. Tapi, Sembako ‘kan September ini sudah cair juga, nanti Oktober Rp200 ribu, terus November Rp200.000 diberikan kepada KPM, belum lagiPKH,” katanya.

Penyaluran BLT BBM telah dimulai per 1 September 2022 lalu yang ditandai dengan penyerahan BLT BBM oleh Presiden Joko Widodo secara simbolis kepada 100 KPM Bansos Kartu Sembako dan PKH di Kabupaten Jayapura, Papua, pekan lalu (31/8).

BLT BBM ini ditargetkan pemerintah untuk 20,65 juta KPM. Adapun, penyaluran BLT BBM dilakukan melalui PT. Pos Indonesia selama empat bulan, yaitu September hingga Desember 2022 dengan besaran Rp150.000 per bulan.

Mekanisme penyaluran dibagi ke dalam dua tahap, yakni tahap pertama Rp300.000 pada September dan tahap kedua Rp300.000 pada Desember, sehingga total bantuan yang diterima setiap KPM sebesar Rp600.000.