upah.co.id – Harga minyak turun tipis di Asia pada perdagangan Selasa sore, memangkas kenaikan sesi sebelumnya, karena kesepakatan OPEC+ untuk memangkas produksi sebesar 100.000 barel per hari pada Oktober dipandang sebagai langkah simbolis terutama untuk meningkatkan harga setelah penurunan pasar baru-baru ini.

Minyak mentah berjangka Brent telah merosot 49 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 95,25 dolar AS per barel pada pukul 06.38 GMT.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS sedikit menguat dari Senin (5/9/2022) menjadi diperdagangkan di 88,94 dolar AS per barel, dan 2,07 dolar AS atau 2,4 persen lebih tinggi dari penutupan Jumat (2/9/2022). Tidak ada penyelesaian pada Senin (5/9/2022) karena hari libur Hari Buruh AS.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, memutuskan untuk membalikkan kenaikan 100.000 barel per hari untuk September setelah produsen utama Arab Saudi dan anggota lainnya menyuarakan keprihatinan tentang penurunan harga sejak Juni meskipun pasokan terbatas.

Para analis, yang tidak memperkirakan kesepakatan bahkan setelah Arab Saudi mengatakan ingin menopang harga, mengatakan pemotongan itu sebagian besar simbolis dan berdampak terbatas pada pasokan aktual mengingat OPEC+ telah berproduksi di bawah target produksi.

“Sementara angka utama adalah untuk pemotongan 100.000 barel per hari, pada kenyataannya, pemotongan sebenarnya akan jauh lebih kecil …. Sebagian besar produsen belum dapat mencapai target mereka dan memproduksi cukup jauh di bawah tempat yang seharusnya,” kata Warren Patterson, kepala strategi komoditas di ING, dalam sebuah catatan.

Tetapi langkah itu penting dalam hal memberi sinyal karena “menunjukkan bahwa OPEC+ mengamati permintaan dengan sangat cermat dan berusaha mengelola pasokan untuk menjaga harga minyak,” Noah Barrett, analis riset untuk energi dan utilitas di Janus Henderson Investors, menulis dalam sebuah catatan.

Faktor lain yang membebani pasar termasuk prospek permintaan minyak yang lebih lemah karena penguncian baru di beberapa bagian China serta kesepakatan untuk membatasi harga ekspor minyak Rusia, kata Tina Teng, seorang analis di CMC Markets.

Menanggapi pembatasan harga minyaknya, Rusia akan mengirimkan lebih banyak pasokan ke Asia, menteri energinya, Nikolai Shulginov, mengatakan kepada wartawan di Forum Ekonomi Timur di Vladivostok pada Selasa.

Mendukung harga, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa mengatakan dia kurang berharap untuk mencapai kesepakatan tentang kebangkitan kembali kesepakatan nuklir Iran, yang akan menunda pengembalian sekitar 1 juta barel per hari minyak mentah Iran ke pasar.