upah.co.id – Menurut Fahmi, setiap pejabat TNI wajar tak memiliki kecocokan antar personal. Akan tetapi ada batasan dari ketidak cocokan itu.

“Apa itu? Pertama, loyalitas pada negara dan konstitusi, pada panglima tertinggi sepanjang itu layak serta pada peraturan perundangan. Kedua, batasan hirarkis dan peran kewenangan,” kata Fahmi saat dihubungi Suara.com, Selasa (6/9/2022).

Fahmi lantas menerangkan apabila disharmonis tidak menabrak kedua batasan itu, maka sudah sepatutnya hubungan tidak harmonis Dudung dan Andika tidak menyerempet hingga ke urusan kinerja.

“Artinya, sepanjang tidak menabrak salah satu atau kedua batasan itu, ketidakselarasan hubungan tidak boleh sampai mengganggu kinerja dan misi lembaga.”

TNI Melebihi Ormas

Sebelumnya, Effendi Simbolon menyebut TNI layaknya gerombolan. Ia bahkan menilai, kelakuan TNI melebihi organisasi masyarakat atau ormas. Pernyataan Effendi tersebut menyusul temuan dan informasi yang diperoleh Komisi I mengenai isu tidak harmonisnya hubungan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa dan KSAD Jenderal Dudung Abdurachman.

Bukan cuma itu, Effendi juga menyoroti berbagai informasi mengenai adanya ketidakpatuhan hingga pembangkangan di tubuh TNI. Ia menilai dengan segala keributan tersebut, TNI tidak ubahnya seperti gerombolan.

“Ini TNI kaya gerombolan ini. Lebih-lebih ormas, jadinya tidak ada kepatuhan,” kata Effendi di rapat kerja dengan Panglima TNI di DPR, Senin (5/9).