upah.co.id – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengaku kaget atas banyaknya berita mengenai kekerasan di pondok pesantren dalam beberapa waktu terakhir, salah satunya kasus kematian santri di Tangerang akibat dikeroyok temannya.

Ma’ruf meminta pengawasan di pondok pesantren ditingkatkan karena praktik kekerasan itu telah mencoreng dunia pesantren.

“Beberapa hari ini saya dikagetkan dengan di pesantren terjadinya kekerasan, ada yang mati di Tangerang,” kata Ma’ruf saat memberikan ceramah umum dalam rangka Milad Ke-37 Yayasan Waqaf Al Muhajirien Jakapermai di Bekasi, Rabu (31/8/2022), dikutip dari keterangan video.

“Di beberapa tempat ada kekerasan, ini harus betul-betul diawasi lagi, ini mencoreng dunia pesantren, terjadi kekerasan di pesantren ,” ujar dia.

Ma’ruf menegaskan, praktik kekerasan tidak boleh terjadi di sekolah-sekolah Islam yang seharusnya mencetak generasi yang toleran.

Mantan Ketua Majelis Ulama Indonesia ini mengingatkan, agama Islam pun megajarkan agar kaum Muslim bertindak lembut dan santun

“Kalau masih kecil sudah diajarkan kekerasan, ini akan bisa membawa sikap yang tidak baik,” ujar Ma’ruf.

Seorang santri pondok pesantren (ponpes) di kawasan Cipondoh Kota Tangerang berinisial RAP (13) meninggal setelah diduga dikeroyok pada Sabtu (27/8/2022).

Para pelaku diduga merupakan teman korban.

Kapolres Metro Tangerang Kota Kombes Pol Zain Dwi Nugroho mengatakan, jajarannya sudah menangkap tersangka pelaku sebanyak 12 orang.

Para pelaku pengeroyokan tersebut berinisial AI (15), BA (13), FA (15), DFA (15), TS (14), S (13), RE (14), DAP (13), MSB (14), BHF (14), MAJ (13) dan RA (13).

Berdasarkan informasi yang diperoleh, pengeroyokan terjadi setelah salah seorang pelaku memprovokasi korban.