upah.co.id – Liz Truss resmi menjadi perdana menteri baru Inggris, dalam audiensi dengan kepala negara Ratu Elizabeth II pada Selasa (6/9/2022) setelah pengunduran diri Boris Johnson.

Mantan menteri luar negeri berusia 47 tahun itu terlihat dalam foto resmi berjabat tangan dengan pemimpin monarki, untuk menerima tawaran membentuk pemerintahan baru dan menjadi perdana menteri ke-15 dalam 70 tahun pemerintahannya.

Upacara simbolis berlangsung di retret Balmoral yang terpencil di Dataran Tinggi Skotlandia, karena Ratu Elizabeth II (96 tahun), dianggap tidak layak untuk kembali ke London karena kesehatan yang buruk.

“Ratu menerima yang terhormat Elizabeth Truss MP hari ini dan memintanya untuk membentuk pemerintahan baru,” kata Istana Buckingham dalam sebuah pernyataan sebagaimana dilansir AFP.

“Truss menerima tawaran Yang Mulia dan mencium tangan saat pengangkatannya sebagai perdana menteri.

Terakhir kali penyerahan kekuasaan terjadi di Balmoral adalah pada 1885, ketika ratu Victoria naik takhta.

Biasanya, perdana menteri yang keluar dan penerusnya akan bertemu dengan ratu secara bergantian di Istana Buckingham di pusat kota London.

Tradisi Itu hanya diadakan sekali di luar London sejak 1952, ketika Winston Churchill bertemu ratu baru di Bandara Heathrow setelah kematian ayahnya, raja George VI.

Komposisi pemerintahan baru

Truss diumumkan sebagai pemenang pemungutan suara internal anggota partai Konservatif pada Senin (5/9/2022), setelah kontes melelahkan yang dimulai pada Juli.

Dia diperkirakan akan menyampaikan pidato pertamanya sebagai perdana menteri di luar Downing Street no.10 sekitar pukul 16.00 (1500 GMT) pada Selasa (6/9/2022) — jika cuaca memungkinkan.

Hujan lebat dan badai diperkirakan akan terjadi, seakan mencerminkan situasi ekonomi yang suram yang harus dihadapinya dan para menteri senior barunya.

Penunjukan menteri akan diselesaikan sebelum dia menjadi tuan rumah rapat kabinet pertamanya dan menghadapi tanya jawab di parlemen pada Rabu (7/9/2022).

Sekretaris Bisnis Kwasi Kwarteng diharapkan menjadi menteri keuangan, dengan Jaksa Agung Suella Braverman pindah ke tugas menteri dalam negeri yang rumit, dan James Cleverly ke urusan luar negeri.

Jika dikonfirmasi, itu berarti tidak ada pria kulit putih di salah satu dari empat jabatan menteri utama Inggris untuk pertama kalinya.

Daftar tugas yang menakutkan

Perdana menteri Inggris yang baru menghadapi daftar tugas yang menakutkan. Inggris berada dalam cengkeraman krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dekade, dengan inflasi dua digit dan tagihan gas dan listrik yang meroket.

Truss, yang menggembar-gemborkan dirinya sebagai liberal pasar bebas, telah menjanjikan pemotongan pajak untuk merangsang pertumbuhan, meskipun ada peringatan bahwa pinjaman yang lebih besar dapat memperburuk inflasi.

Media Inggris melaporkan pada Selasa (6/9/2022) bahwa dia akan membekukan tagihan energi untuk rumah tangga dan bisnis yang mengalami kesulitan, yang dapat menelan biaya sekitar 100 miliar poundsterling atau setara Rp 1,7 kuadriliun.

Kontras dengan rencana saingannya yang kalah, Rishi Sunak, pendekatan yang lebih berhati-hati telah membuka keretakan lain di partai Konservatif yang sudah terpecah oleh kepergian Johnson.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan sebagian besar publik Inggris tidak percaya pada kemampuannya untuk mengatasi krisis biaya hidup.

Sebuah jajak pendapat baru oleh YouGov mengatakan hanya 14 persen yang meyakini Truss — perdana menteri keempat Tory dalam enam tahun — melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada Johnson.

Johnson, yang masa jabatannya didominasi oleh Brexit dan Covid dan dipersingkat oleh serangkaian skandal, sebelumnya menjanjikan dukungan teguh kepada Truss saat ia menyampaikan pidato perpisahan di Downing Street.

“Saya akan mendukung Liz Truss dan pemerintahan baru di setiap langkah,” katanya, sebelum berangkat ke Balmoral untuk mendapatkan sorakan dan tepuk tangan dari para pendukung.

Dia mendesak Tories untuk mengesampingkan perbedaan ideologis mereka yang telah membuat partai bertarung seperti kucing dan anjing, tentang cara terbaik untuk mengatasi krisis energi.

“Jika Dilyn (anjingnya) dan Larry (kucing Downing Street) dapat mengatasi kesulitan sesekali mereka, maka pihak Konservatif juga bisa,” tambahnya.